Elektabilitas Cak Imin Meroket Dari 1.2 Persen Menjadi 14.9 Persen, Begini Analisanya

WartaPolitik.id  – Cak Imin sebagai salah satu kandidat Cawapres 2019 kerapkali mencuri perhatian publik terutama setelah kemunculanya yang tak biasa bersama Presiden Jokowi pada awal Januari lalu. Kini publik kembali dikejutkan dengan rilis survey elektabilitas tokoh yang didaulat sebagai Panglima Santri Pemimpin Zaman Now tersebut.

Elektabilitas Cak Imin meroket dari 1.2 persen menjadi 14.9 persen. Survey dilakukan oleh dua lembaga yang kredibel dan reputasi sangat dipercaya yaitu Saiful Mujani Research Center-SMRC dan Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Network.

Hasi survey Saiful Mujani Research Center-SMRC dengan tajuk “Tahun politik 2018” yang dilaksanakan pada 7-13 desember 2017 menempatkan elektabilitas A. Muhaimin Iskandar (Cak Imin) berada di urutan 10 bakal Cawapres 2019 dengan angka hanya 1.2 persen.

 Sementara hasil survey Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Network tentang “Calon Presiden dan Wakil Presiden 2019” yang dilakukan pada 20-31 desember 2017 justru menempatkan Cak Imin sebagai Cawapres (Muslim) dengan tingkat elektabilitas 14.9 persen.

Bagaiman bisa Elektabilitas Cak Imin meroket dalam waktu sesingkat itu? Ingatlah “Kota Roma tidak dibangun dalam semalam” begitu kata pepatah.

Demikian juga dengan pencapaian yang diperoleh Cak Imin. Dari semua kontestan Cawapres hanya Cak Imin yang paling komplit. Cak Imin memiliki positioning politic yang khas, karena dipandang sebagai tokoh Islam Moderat yang paling komplit baik secara personality, modal sosial, modal elektoral dan hadir pada momentum politik yang tepat. Mari kita bedah satu-persatu;

Muhaimin Iskandar mendapat gelar Doktor Honoris Causa dari Universitas Airlangga, Surabaya, 2017.

Modal Personal

Perjalanan politik Cak Imin dirintis dari bawah dan penuh kerjakeras. Ia memulai dengan menjadi aktivis, pengurus partai, anggota dewan, hingga menduduki posisi menteri. Sosok ini menjadi panutan politik bagi kader PKB dan sebagian besar warga NU.

Lahir di Jombang, Jawa Timur 24 Sepetember 1966. Ayahnya adalah Muhammad Iskandar, guru di Pondok Pesantren Manbaul Ma’arif, Jombang, Jawa Timur. Kakeknya adalah KH Bisri Syansuri, Ulama kharismatik pendiri Nahdatul Ulama sekaligus Pejuang Kemerdekaan.

Cak Imin sudah terkenal aktif di Persatuan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) sejak masih kuliah di UGM hingga menjadi Ketua PB PMII pada 1994-1997. Ketika berusia 33 tahun terpilih menjadi Wakil Ketua DPR RI 1999-2004 dan 2004-2009, termasuk pimpinan termuda di DPR. Pada masa pemerintahan SBY dipercaya Menjabat Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (2009-2014). Cak Imin mejadi Ketua Umum PKB sejak 2008 hingga sekarang.

Konsolidasi Nasional PKB ketika mengusung Joko Widodo – Jusuf Kalla pada Pilpres 2014.

Modal Sosial

Cak Imin memiliki modal sosial yang sangat kuat. Dengan latarbelakang sebagai seorang santri dan cucu dari pendiri NU membuatnya punya tempat istimewa di hati para Nahdiyin. Kaum Nahdiyin juga mulai melek/sadar politik, sehingga sudah punya cara pandang sendiri dan positioning politic dalam setiap perhelatan politik dan kehidupan berbangsa-bernegara.

Secara organisatoris NU merupakan Ormas Islam tertua dan terbesar di Indonesia, memiliki jaringan sampai di level terkecil masyarakat dan ikatan sosial-kultural yang sangat kuat dan mendalam. Hasil Survey Alvara Research Center pada 2016 menemukan jumlah warga Nahdiyin mencapai 69,3 persen atau setara 166 juta. Tentu ini sebuah kekuatan yang sangat menentukan dalam pilpres nanti.

Cak Imin, para Ulama dan warga Nahdliyin hadiri Istighosah Kubro di Sidoarjo, 2017.

Modal Elektoral

Selama kepemimpinan Cak Imin PKB menjelma menjadi partai modern yang disiplin, terstruktur dan sistematis. Hal tersebut pada akhirnya mendongkrak posisi PKB menjadi salah satu kekuatan politik yang paling diperhitungkan dalam pentas nasional. Terbukti pada Pemilu 2014, PKB mendapat suara terbanyak ke-lima dengan 11.298.957 suara (9,04 persen). Sementara kursi DPR RI berjumlah 47 kursi atau sudah melampau ambang batas parlementary threshold.

Indikator lain adalah pencapaian PKB pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak. Pada 2015 dari 264 wilayah pilkada, PKB menang di 140 wilayah. Dan pada pilkada 2017, dari 76 wilayah pilkada, PKB menang di 40 wilayah. Praktis PKB memiliki afiliasi politik kewilayahan (Kepala Daerah) dia 180 wilayah.

Presiden Joko Widodo hadir pada acara Silaturahmi Nasional Ulama Rakyat yang di-inisiasi oleh A. Muhaimin Iskandar.

Momentum Politik

Momentum politik adalah kombinasi dari moment historis, dinamika aktual dan orientasi kolektif. Momen politik tidak terjadi begitu saja dan tidak berada di ruang hampa, ia membutuhkan kecakapan aktor dalam positioning dan akselerasi dalam setiap babak. Saat ini tokoh yang paling mampu membaca momentum politik dan mampu melakukan akselerasi-positioning adalah Cak Imin.

Bila kita memperhatikan siklus kepemimpinan nasional, maka ada tiga aktor (political group) yang paling dominan yaitu Nasionalis-Militer-Ulama. Era Revolusi, kita dipimpin oleh Nasionalis. Orde Baru oleh Militer. Era Reformasi, kita dipimpin oleh seorang Ulama. Pada Masa Transisi presiden kita Perempuan Nasionalis. Dekade 2004-2014, kepemimpinan nasional ada pada Militer. Dan pada periode 2014-2019 kita dipimpin oleh tokoh Nasionalis. Selanjutnya siapa yang akan digandeng tokoh Nasionalis dan Militer pada Pilpres 2019 nanti?

Cak Imin bersama keluarga mengunjungi Maluku Tenggara, disambut antusias warga setempat, Maluku 2017.

Tokoh Islam Moderat

Arus modernisasi, masifnya kapitalisasi dan perang yang berkecamuk di Timur-Tengah melahirkan paham radikalisme. Organisasi radikal trans nasional tumbuh subur di Indonesia. Sehingga muncul kecemasan kolektif akan keutuhan nation-state. Secara Keagamaan paham radikalisme dengan berlatar belakang agama sudah ditolak oleh Nahdatul Ulama dengan Islam Nusantara sebagai cara pandang dan jalan hidup beragama-berbangsa-bernegara Umat Islam Indonesia yang otentik.

Islam Nusantara bisa kita maknai sebagai sebuah produk Keilmuan dan Kebudayaan. Agar dia menjadi rahmatan lil alamin dibutuhkan sebuah produk kebijakan, salah satunya lewat jalan politik. Para Ulama merumuskan Islam Nusantara yang berasal dari jatidiri ke-Islaman dan Kehidupan masyarakat Indonesia, maka selanjutnya tugas santri untuk mewujudkanya dalam medan politik kenegaraan.

Bila merujuk pada positioning politik, strategi branding personal, dan segmentasi pemilih, maka wajar kiranya Cak Imin muncul sebagai Tokoh Muslim dengan elektabilitas tertinggi. Ini juga sekaligus melampaui Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan 3,8 persen, Ketua DPD Partai Demokrat Nusa Tenggara Barat TGH. M. Zainul Majdi dengan 2,2 persen, dan Presiden PKS Sohibul Iman dengan 1,9 persen.